Tuesday, December 7, 2021
HomeNewsGlobal NewsPeringatkan Taliban, NATO Siap Gempur Jika Afghanistan Jadi Sarang Teroris

Peringatkan Taliban, NATO Siap Gempur Jika Afghanistan Jadi Sarang Teroris

-

BusinessNews Indonesia –Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) memberi ancaman kepada Taliban bahwa mereka akan menggempur Afghanistan jika negara tersebut menjadi sarang terorisme.

“Mereka yang sekarang mengambil alih kekuasaan memiliki tanggung jawab untuk memastikan bawah teroris internasional tak mendapat tempat,” ujar Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg kepada wartawan, seperti dilansir Reuters, Selasa (17/8).

“Kami punya kemampuan untuk menyerang dari jarak jauh, jika kami menyaksikan kelompok teroris kembali mencoba membangun diri mereka sendiri, merencanakan dan mengatur serangan terhadap sekutu NATO dan negara mereka,” ujarnya.

Operasi militer pertama NATO di luar Eropa terjadi pada tahun 2001. Saat itu, mereka mengerahkan ribuan tentara untuk bertempur melawan Al-Qaeda, kelompok teror yang dipimpin Osama Bin Laden bertanggung jawab atas serangan 9/11 di Amerika Serikat. Bin Laden adalah satu gerilyawan Taliban.

Pada Mei 2021, NATO mengakhiri operasi militer yang dilakukan hampir dua dekade. Usai penarikan pasukan tersebut, Taliban dengan cepat bergerak dan merebut kota-kota terbesar di Afghanistan hanya dalam waktu beberapa hari.

Pengambil alihan ibu kota secara tiba-tiba pun membuat ribuan orang berlari menuju bandara. Mereka berusaha menyelamatkan diri dari kendali Taliban, yang dianggap akan menerapkan sistem ultra-konservatif, sebagaimana tahun 1996-2001.

Di Brussel, seorang jurnalis Afghanistan bertanya kepada Stoltenberg tentang tindakan dunia Barat melihat situasi terkini.

Stoltenberg kemudian meminta Taliban untuk memfasilitasi keberangkatan semua orang yang ingin meninggalkan negara itu. Ia juga mengatakan sekutu pertahanan Barat setuju mengirim lebih banyak pesawat evakuasi ke Kabul.

Baca Juga : Isu Israel-Arab Saudi Kerjasama Lawan Iran, Menteri Zionis Buka Suara

Di saat yang sama, Stoltenberg menyatakan frustasi dengan kepemimpinan Afghanistan dan menyalahkan pemerintah atas keberhasilan Taliban menduduki istana presiden dengan mudah.

“Tetapi mereka tidak dapat mengamankan negara, karena pada akhirnya kepemimpinan politik Afghanistan gagal melawan Taliban dan mencapai solusi damai yang sangat diinginkan orang Afghanistan,” lanjutnya.

Sebelumnya, Taliban berhasil memasuki Kabul dan menduduki istana kepresidenan Taliban pada hari Minggu (15/8). Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani memilih angkat kaki dan kabur ke luar negeri, demi menghindari pertumpahan darah. (Reuteurs/EA)

Baca Juga : Taliban Rebut Kekuasaan, China Hormati Hak Rakyat Afghanistan

Related articles

spot_img

Latest posts