Perkuat UMKM, PT Pos Indonesia Teken Kerjasama dengan MUI

Jakarta, BusinessNews Indonesia– Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan PT Pos Indonesia (Persero) sebagai salah satu badan usaha milik negara (BUMN) yang bergerak dalam bidang usaha distribusi dan logistik sepakat untuk melakukan kerjasama bagi penguatan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).
       
Wakil Sekjen MUI bidang Ekonomi M Azrul Tanjung dalam silaturahminya dengan Direktur Utama PT Pos Indonesia Faizal R Djoemadi di Jakarta, Kamis (18/11) mengemukakan perlunya sinergi MUI dengan BUMN bagi penguatan UMKM terkait jalur distribusi dan logistik. 
       
“Produk-produk hasil UMKM sering terkendala dalam akses distribusi dan logistik, sedangkan barang yang dihasilkan harus tetap berkualitas dan sampai kepada pengguna dalam keadaan baik.” ujarnya.
       
Begitu juga dalam kesiapan Hub Industri Halal maupun Kawasan Industri Halal Khusus UMKM, maka peran PT Pos Indonesia sangat siginifikan dalam penguatan UMKM paska pandemi COVID-19.
       
Azrul yang didamping Hazuarli Halim (Sekretaris SC Kongres Ekonomi Umat), Andi YH Djuwaeli (Ketua Pelaksana Kongres Ekonomi Umat), dan Agung DH (Wakil Sekretaris Panitia Kongres) menyatakan, UMKM harus mendapat perlindungan, pendampingan, dan akses, baik akses permodalan maupun akses pasar dalam penguatan ekosistem rantai suplai. 
       
Pada kesempatan itu Azrul juga mengajak Dirut PT Pos Indonesia untuk dapat memberikan pencerahan mengenai aksi korporasi BUMN dalam penguatan UMKM pada acara Kongres Ekonomi Umat II yang akan dilakasanakan di Jakarta pada 10 – 12 Desember 2021.
       
Perlunya bersinergi dengan BUMN, menurut Azrul adalah karena perusahaan negara bukan saja berorientasi keuntungan, melainkan juga mempunyai misi dalam penguatan UMKM dan membangun kewirausahaan sosial. 
         
Sementara itu Faizal R Djoemadi menyampaikan bahwa aksi korporasi PT Pos Indonesia untuk penguatan UMKM telah menjadi salah satu domain yang diarahkan oleh negara sebagai pemegang saham mayoritas melalui berbagai kegiatan.
       
Kegiatan atau aksi dimaksud adalah, pertama, asset tanah dan bangunan yang tersebar di 4.800 titik milik PT Pos Indonesia menjadi outlet bagi produk-produk UMKM, sementara  PT Pos Indonesia membina dan membantu akses pemasarannya. 

Baca Juga : Bidik Milenial, Pos Indonesia Luncurkan Gerai MyPos
       
Salah satu langkah strategisnya adalah dengan mendirikan Pos Bloc sebagai etalase bagi pemasaran dan pembinaan produk-produk UMKM. Kedua, melakukan kerjasama dengan organisasi kemasyarakatan melalui jasa keuangan dan jasa kurir dengan mobile applikasi yang disiapkan oleh PT Pos Indonesia.
       
Ketiga, memasyarakatkan QRIS (Quick Response Code Indonesian Standard), yakni standarisasi pembayaran menggunakan metode QR Code dari Bank Indonesia agar proses transaksi menjadi lebih mudah.
       
Selain itu transaksi diharapkan dapat dilakukan secara lebih cepat dan terjaga keamanannya bagi para pelaku usaha mikro seperti pedagang bakso gerobak, pedagang cimol dan warkop keliling, disamping menyiapkan para pelaku usaha untuk mulai membiasakan pembukuan dan melek teknologi/digital terkait keuangan. (antr/EA)

Baca Juga : Angkasa Pura I Tandatangani MoU dengan Pos Indonesia

Subscribe

Related articles

Kepala BKF: Kinerja Ekspor Impor Indonesia Terus Membaik

BusinessNews Indonesia - Kinerja ekspor Indonesia pada Desember 2021...

Forum G20 Dorong Pemulihan Ekonomi Global dan Nasional

BusinessNews Indonesia –G20 atau Group of Twenty yang lahir...

Gubernur BI Lantik Pemimpin Baru Kantor Pusat dan Perwakilan BI

Jakarta, BusinessNews Indonesia- Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo,...

Aktor Nicholas Saputra: Produk Kopi di Indonesia Paling Exciting

BusinessNews Indonesia –Aktor Nicholas Saputra yang senang jalan-jalan ke...

Tingkatkan Keselamatan Transportasi, Transjakarta Gelar Donor Darah Bagi Karyawan

Jakarta, BusinessNews Indonesia- Aspek keselamatan digiatkan PT Transportasi Jakarta...