Benarkah Ivermectin Mempercepat penyembuhan Covid-19? Ini Kata Ahli

BusinessNews Indonesia – Ramai dibicarakan kalau Invermectin dapat mempercepat penyembuhan orang yang terpapar Covid-19. Menurut dokter spesialis paru dr. Budhi Antariksa, Ph.D., Sp.P(K) dari RSUP Persahabatan sekaligus Ketua Tim Peneliti Uji Klinis Ivermectin di Indonesia mengatakan bahwa itu ada betulnya.

Sebenarnya kata dr. Budhi, Ivermectin itu sudah digunakan dalam praktek kedokteran sejak tahun 1981 sebagai obat anti parasit atau cacing untuk manusia. Pada tahun 2012, penelitian menemukan bahwa Ivermectin juga bisa menghalangi virus Zika, Dengue, West Nile, Influenza, HIV dan lainnya.

“Studi in vitro memperlihatkan kemampuan Ivermectin dalam menghambat replikasi berbagai virus. Pada saat dia dihambat replikasinya, virus tersebut tidak dapat membelah diri jadi tidak bisa berkembang biak,” ujar dr. Budhi dalam webinar “Kisah Sukses Ivermectin” pada Senin, Jakarta, (28/06/2021).

Menurut dr. Budhi, Ivermectin berperan sebagai antiinflamasi dan dapat mencegah produksi sitoksin serta mediator inflamasi. Kemampuan ini dapat mempercepat penyembuhan sehingga membuat jumlah virus menurun dan mencegah memperburuk gejala.

Ivermectin mengurangi viral load dan melindungi dari terjadinya kerusakan akibat SARS-CoV-2 pada studi di hewan. Selain itu, obat ini mencegah transmisi dan berkembangnya Covid-19 pada pasien terinfeksi dan juga mencegah memburuknya pasien dengan gejala ringan dan sedang.

“Ini juga bisa mencegah pasien masuk ICU dan mencegah kematian pada pasien Covid-19 yang dirawat dan mencegah kematian pada pasien Covid-19 yang kritis,” kata dr. Budhi.

Meski demikian, dr. Budhi mengatakan di Indonesia uji klinis ivermectin masih dimatangkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Pemberian obat ivermectin juga bukan merupakan yang utama, namun dibarengi obat standar lain untuk penyembuhan Covid-19.

Baca juga: Arsjad Rasjid Jadi Ketum dan Anindya Bakrie Ketua Dewan Pertimbangan Kadin, Rosan Roeslani: Keduanya Sudah Sepakat

dr. Budhi juga menegaskan bahwa pemberian obat Ivermectin harus dibarengi dengan resep dokter agar dosisnya sesuai sehingga masyarakat tidak menyalahgunakan penggunaan obat tersebut.

“Harus dengan pengawasan resep dokter, tentunya juga akan dilakukan edukasi-edukasi, lalu ada persetujuan pasien dan diterangkan efek sampingnya walau efek sampingnya jarang sekali,” kata dr. Budhi.

Baca juga: Erick Thohir Pastikan Masyarakat Dapat Obat Murah Pencegah Covid-19

Sementara itu, berdasarkan data Front Line Covid-19 Critical Care Alliance (FLCCC), dalam hal penanganan Covid-19, Ivermectin telah digunakan di 33 negara, melalui 60 uji klinis dan melibatkan lebih dari 549 ilmuwan, serta 18.931 pasien dari berbagai negara. Hasilnya membuktikan bahwa Ivermectin sangat efektif sebagai obat pencegahan maupun penyembuhan penyakit Covid-19.

Sebagai obat pencegahan, atau profilaksis, Ivermectin efektif melawan Covid-19 rata-rata sebesar 85 persen sebagai pengobatan dini 76 persen, dan dapat mengurangi tingkat kematian sebesar 70 persen .

Di penelitian terbaru, hasil menunjukkan Ivermectin dapat menghalang perkembangan varian baru Covid-19 seperti varian asal Inggris, Vietnam dan India. (businessnes.co.id/ed.AS/AN).

Subscribe

Related articles

Kepala BKF: Kinerja Ekspor Impor Indonesia Terus Membaik

BusinessNews Indonesia - Kinerja ekspor Indonesia pada Desember 2021...

Forum G20 Dorong Pemulihan Ekonomi Global dan Nasional

BusinessNews Indonesia –G20 atau Group of Twenty yang lahir...

Gubernur BI Lantik Pemimpin Baru Kantor Pusat dan Perwakilan BI

Jakarta, BusinessNews Indonesia- Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo,...

Aktor Nicholas Saputra: Produk Kopi di Indonesia Paling Exciting

BusinessNews Indonesia –Aktor Nicholas Saputra yang senang jalan-jalan ke...

Tingkatkan Keselamatan Transportasi, Transjakarta Gelar Donor Darah Bagi Karyawan

Jakarta, BusinessNews Indonesia- Aspek keselamatan digiatkan PT Transportasi Jakarta...